Friday, 19 October 2012

::: Perindu cinta hakiki :::

 

     Dalam cuaca yang redup menawan..ditambah dengan hujan perlahan... kelihatan sayup-sayup gerombolan para musafir sedang berteduh di sebuah teratak tua bersama pemiliknya, seorang pak cik tua berjanggut putih di paras dada... Ah..mungkin mereka tetamu dari negeri seberang agaknya, getusku sendirian.. ku mendekati mereka dengan penuh cermat agar tidak mengganggu diskusi mereka yang agak tekun mendadah telinga mendengar bicara pak cik tua yang seakan-akan penglipur lara sahaja lagaknya...  

Sejenak pak cik itu berhenti mengumpul momentum diri..mungkin sambil membelek catitan cerita di minda yang lama tatakala seorang pemuda bertanya.. " pak cik siapakah dia sebenarnya Rabiatul Adawiyah? betulkah dia tidak berkahwin?"... 

seketika dia tersenyum.. seakan-akan bersedia meneruskan cerita.. "Tahukah kamu Rabiatul Adawiyah itu bukan wanita seperti kebiasaanya kita?".. sambungnya lagi.. " Rabiatul Adawiyah itu adalah wanita yang diangkat tarafnyasa menjadi wali. Punyai suara yang merdu dan wajah yang ayu, namun cinta hatinya tidak mampu dimiliki lelaki. biarpun ulama terbilang yang masuk meminang, biarpun Sultan agung yang datang merisik..jiwanya tidak tertawan..hatinya sedikit pun tidak tertaut.. Beliau kekal sendiri kerana cinta hatinya hanya untuk-NYA sahaja..tidak ada yang lain lagi.. 

"dan tahukah kamu kenapa namanya Rabiah yang bererti nombor empat?'.. 

"kerna dia anak yang keempat pak cik!".. celah seorang anak kecil berwajah manis yang dari tadi tekun mendengar... 

"benar katamu wahai anak kecil.. sememangnya beliau adalah anak keempat dalam keluarganya yang miskin. saat beliau masih kecil lagi, beliau diuji dengan kematian ayah dan ibunya, bahkan tidak cukup dengan itu belia diculik lalu dijual sebagai hamba... Allahuakbar.. lihatlah bertapa besar ujian yang dilaluinya, namun tidak sedikit pun Rabiah kesal. Baginya, Allah jua yang lebih tahu apa yang terbaik untuk dirinya. Tiada sebaik-baik pelindung selain Allah dan tiada tempat sebaik-baik mengadu juga selain Allah. Sampai akhir hayatnya, Rabiah tersenyum pada saat malaikat maut sudah hampir benar menjemputnya pergi, kerana beliau sudah terlalu rindu kepada kekasih hatinya"..

sedang semua asyik mendegar.. pak cik tadi yang tenang bercerita menyeru seorang pemuda yang berbalut luka di lengan kirinya.. 
"wahai pemuda! Apakah yang terjadi terhadap tanganmu itu?".. tersentak dengan soalan itu.. anak muda tersebut lantas menjawab 
"...saya terjatuh pakcik..habis luka tangan saya ini." kemudian pakcik tua itu tersenyum lagi..rekah kedut di wajahnya juga semakin jelas.. dia kemudian meyambung bicaranya..

"kamu semua ingin tahukah....ada suatu kisah..tatkala Rabiah berjalan keluar sendirian..lantas bertemu dengan seorang pemuda yang berbalut di bahagian kepalanya..lantas Rabiah bertanya..

Rabi'ah : hai ibnu adam,apa yang berlaku dengan kepalamu?
lelaki : kepalaku terluka,jadi aku membalutnya
Rabi'ah : berapa umurmu wahai ibnu adam?
lelaki : 30 tahun
Rabi'ah : dalam 30 tahun,mana situasi yang banyak kamu hadapi,nikmat atau sakit?
lelaki : tentulah kenikmat

an..
Rabi'ah : jika begitu,dalam kenikmatanmu selama 30 tahun,adakah kamu berbuat sesuatu dan mengatakan aku bersyukur dengan kenikmatan ini?
lelaki : emmm,,tiada
Rabi'ah : itulah kamu,ketika Allah anugerahkan kesihatan,jarang kamu menghebahkan syukur kepada orang ramai,tetapi bila Allah uji dengan sakit,kamu segera membalut kepalamu dan seperti memberitahu orang ramai bahawa Allah menzalimimu..
lelaki :  (tersentak dan terdiam seribu bahasa)...


...begitulah ceritanya wahai anak muda.. kita harus ingat...kadang2 Allah memberikan kita sakit untuk menghapuskan dosa-dosa lalu kita.. kadang2 Allah memberikan kita nikmat sehat sebagai ujian kepada kita..namun dalam keduanya terdapat dua ujian yang besar..iaitu Ujian Sabar dan juga Ujian Syukur.... tatkala kita sakit maka bersabarlah dalam bersyukur...

 "Kenapakah bersabar dalam bersyukur pak cik?".. soal seorang lagi anak muda yang barangkali keliru dengan kenyataan itu.. 

".... begini yea nak.. di saat kita sakit kita perlu bersabar dengan kesakitan yang kita alami... dan pada saat kita sakit juga kita harus bersyukur kerana dosa2 kita gugur dek kerana kesaktan tadi..oleh itu pada tika mana kita sakit, kita perlu selalu bersyukur dan bersabar... dan Tatkala kita diberikan nikmat sehat pula... kita semestinya sentiasa bersyukur dengan nikmat sehat yang diberikan Allah taala kepada kita, dan tetap bersabar dengan segala mehnah yang diberikan pada kita nanti di saat kita diuji dalam keadaan sehat.. ".. 

"insyaAALLAH.." 

sahut mereka semua yang dari tadi tekun mendengar cerita dan pesanan pak cik tadi... kemudian mereka menyambung perbualan lain yang penuh ilmiah...aku pula memohon diri untuk mengundur diri... kerana hari sudah semakin lewat ke petang.... hmm... begitulah kisahnya.. 

Keperibadiannya kita contohi...ketiadaanya kita rindui...ketaatannya kita kagumi...kecintaanya penuh bermisi... kita bagaimana? cinta kita pula penuh Misteri... hurm.... 

Hari sudah lewat meninggi..tiba masanya aku pula mengundur diri dari sini.. semoga semuanya diberkati ilahi... 

Nur Sufi 
Kubang Kerian.

No comments:

Post a Comment