Saturday, 3 March 2018

Malam Berbintang Terang..


Di tengah malam yang cerah disuluhi cahaya rembulan, kelihatan pada malam itu langit seakan-akan ceria dan gembira dipenuhi hiasan. Aku merenung pada sekumpulan bintang yang sungguh menawan. Ah.. gemerlapannya mengujakan dan mengasyikkan. Pada layar alam itu sesekali kelihatan setelit yang memancar terang, tak kurang juga kapal terbang tinggi membelah awan. Betapa Allah Taala Maha Kaya dengan pemberian. Di sebalik siang hari yang suram, Allah menghiasi pula alam ini dengan malam yang kelam tetapi menenangkan. Begitulah Tuhan membawa kita menghayati kehidupan. Cuma kadang-kadang kita sahaja yang malas merenung dan mencari kebenaran. Cuma yang kita tahu, mencari kesalahan dan membiarkan hati penuh kealpaan.  


     Aku merenung sekumpulan bintang-bintang yang membentuk buruj Orion atau nama lainnya juga disebut sebagai Belantik atau al-Babadur. Iya, buruj yang sangat popular di kalangan golongan pelayar yang membelah lautan dalam. Uniknya buruj ini, ianya dibarisi oleh tiga bintang berderet iaitu bintang Mintaka, al-Nilam dan an-Nitak selain dikelilingi lagi oleh beberapa bintang cerah dan terang. Popularnya buruj ini kerana ia seringkali membantu memberi petunjuk arah kiblat dan kewujudannya sangatlah dihargai bagi mereka yang menggunakannya. Bagi mereka yang tersesat di lautan, sudah tentulah layar alam yang terbentang luas di langit malam menjadi 'waze' screen gergasi yang boleh menyampaikan pelayar ke destinasi yang ditujunya.


     Maha Penyayangnya Allah Taala, tidak langsung membiarkan hambanya terus dalam kegelapan dan kesesatan. Begitulah jua kehidupan kita ini, biarpun kita bukan seorang pelayar di tengah lautan, tetapi sebenarnya kita adalah pelayar di atas daratan. Sungguh, Allah taala tidak akan membiarkan kita hidup tanpa pentunjukNya. Hanya yang malas belajar mencari petunjuk, hanya kita. Allah taala selalu sedia untuk memberi, tetapi seringkali yang sombong meminta adalah kita. PetunjukNya yang paling besar adalah al-Quran, di dalamnya terkandung segala petunjuk yang kita perlukan. tetapi sekali lagi, hanya dengan penyakit kemalasan, kita sering kali gagal menerima dan memahami petunjuk yang telahpun terbentang. Maka di atas satu alasan, iaitu kemalasan, kita sering menyalahkan Tuhan!


     Langit itu terus menjadi layar malamku, lama sudah kiranya aku berkelana mencari identiti sendiri di tempat orang. Di atas pilihanku dan kehendak Tuhan, ketika aku berjalan di landasan keilmuan, aku dipertemukan Tuhan kepada seorang hambaNya yang sangat rajin dan selalu memandang ke hadapan. Kadang-kadang aku kagum dengan caranya memandu pemikirann. Jika bersembang pasti mengenai konsep ilmu dan perjuangan. Sikapnya yang rajin membaca dan sangat ringan tulang membantu kerja-kerja kebajikan di rantau orang sememangnya membuatkan semua orang terhibur senang.


     Lalu suatu hari aku diberi izin oleh Tuhan untuk menyoroti sisi lain kehidupannya. Kehidupan yang pahit untuk ditelan tapi perlu juga dikemam. Di sepanjang perkenalan yang berbulan-bulan aku mengenalinya dengan seorang yang keras semangatnya, tidak terhitung kesungguhannya dalam menuntut ilmu agama, tidak pernah malas dalam menyumbang tenaga baktinya. Tapi suatu hari, dinding semangatnya roboh, terpancar wajahnya yang galau dan suram, jiwanya merusuh dengan kesenyapan. Aku merenungnya perlahan, mengambil nafas dalam sambil mencari jalan meneroka jiwa yang berselirat dengan kekecewaan.   


     "Saya gagal.." setelah lama membatukan dirinya dengan tiba-tiba dua patah kata itu itu keluar darinya dengan lambat dan perlahan sahaja. Nafasku terhenti seketika, anak mataku sekali lagi tepat menusuk ke anak matanya. Sel-sel otakku sangat bekerja keras ketika itu bagi merungkaikan apakah maknanya. Apa yang gagal sebenarnya?. Tanpa banyak meneka, aku segera meneroka dirinya dengan soalan-soalan memujuk yang terbuka. Akhirnya segala yang berselirat dapat kujumpa mana pucuk mana pangkalnya, apa punca yang menyebabkan begini jadinya. Rupa-rupanya dia gagal dalam akademiknya. Tak kurang dari itu dia juga gagal dalam prestasi pelajaran agamanya. Bukan sekali, tapi berkali-kali!


     Iya benar. Siapa yang tidak kecewa jika rajinnya itu tidak membuahkan makna. Kesungguhannya pula bagai bayang-bayang sahaja. Membaca tapi tidak berjaya. Belajar tapi tidak masuk-masuk juga. Berhabis wang harta tetapi juga tidak ke mana. Hati mana yang tidak sendu jadinya, ketika harapan mencanak naik ke bulan, akhirnya jatuh ditimpa awan. Maka ketika itulah, dia hilang warasnya dan bertubi-tubi membandingkan aku dengan dirinya. Seakan-akan maksudnya Tuhan tidak adil dalam mencipta. Tuhan banyak memberikanku kemudahan dalam pelajaran, sedangkan dia pula terus menerus terpaksa berhempas pulas bagi memahami dan mendapatkan segalanya. Tetapi segala-galanya tidak memihak dirinya. Aku membiarkan dia tenang melontarkan rasa kecewanya. Kali ini, aku pula yang terdiam seribu bahasa. Melihat raut wajahnya yang sungguh kecewa bagai dunia ini sudah tidak ada maknanya. Di akhirnya, dia menyerah dan pasrah dengan segalanya seakan-akan tidak mahu terus lagi memanjat, mendaki tangga sebuah gunung kejayaan. Akhirnya aku membiarkan dia pergi membawa dirinya dengan penuh pengharapan mudah-mudahan segala luahan isi hatinya dapat mengembalikan semula siapa dirinya. 


     Malam semakin kelam, terang rembulan semakin memancar terang, aku terus menerus membilang bintang dan menyelak jendela kehidupan, "Kalau lah Rasulullah ada, apalah agaknya baginda akan memberi pesan kepada sahabat tadi ya?"..soalku kepada bintang di langit terang... 


     Di kala itu, aku teringat sebuah lagi cerita dahulu kala. Ketika itu di sebuah madrasah, terdapat seorang pelajar yatim piatu yang sangat terkenal kerajinannya dalam belajar. Namun, sayangnya beliau seringkali ditinggal jauh oleh sahabat-sahabat seperjuangannya. Tidak sudah dari itu, setiap apa yang dipelajari olehnya dari guru-gurunya sering sahaja beliau terlupa dan gagal mengingatinya. Rentetan dari itu, pelajar tersebut merasa sangat putus asa dan hilang motivasi belajarnya. Lalu beliau meminta izin dari gurunya untuk keluar dari madrasahnya. Dengan jiwanya yang galau dan sedih ketika dalam perjalanan pulang ke rumah , tiba-tiba hujan lebat turun membasahi bumi menyebabkan beliau terpaksa menumpang teduh di dalam sebuah gua. 


     Ketika menumpang teduh di dalam gua tersebut, beliau terlihat terdapat titisan hujan yang jatuh ke atas sebuah batu dan menyebabkan lekukan pada batu tersebut akibat dari titisan hujan itu. lalu beliau pun berfikir dan barulah beliau menyedari bahawa kalaulah batu yang keras itu boleh terkesan dengan titisan air yang lembut secara terus menerus, apatah lagi kepalanya yang tidaklah sekeras batu itu!. Lalu dengan semangatnya yang berkobar-kobar, beliau kembali ke madrasahnya dan menemui gurunya. Setelah gurunya mendengar cerita yang baru dialami oleh pelajarnya, dan melihat kesungguhan pelajarnya, maka beliaupun diterima kembali untuk belajar di sana. 


     Bermula dari situlah, dengan kesungguhannya beliau mampu menyaingi sahabat-sahabatnya dan menjadi antara murid yang paling cerdas dalam pelajarannya. Dan sehinggalah beliau menjadi Ulama besar yang tersohor di saentero alam ini sehinggalah ke saat ini. Beliaulah yang kita kenal iaitu Ulama besar Ibnu Hajar al-Asqalani atau nama sebenarnya  Ahmad bin Ali bin Muhammad bin Muhammad bin Ali bin Mahmud bin Ahmad bin Hajar Al-Kannani Al-Qabilah yang berasal dari Al-Asqalan. Terlalu banyak sumbangan beliau dalam dunia penulisan dan dakwah islamiah. Beliau juga adalah seorang muhaddith di zamannya selain memiliki beberapa kepakaran atau sarjana di bidang lain seperti fiqh, mantiq, falsafah, kesusateraan, kaligrafi dan lain-lain. 


     Begitulah serba ringkas cerita teladan dari ulama silam. Atas izin Tuhan, kisahnya menjadi suri tauladan kepada kita semua sehinggalah ke hari ini. Sesungguhnya, setiap penyakit ada penawarnya, setiap masalah pasti ada penyelesaiannya. Dan setiap dugaan dari Tuhan mesti ada penyelesainnya dari Tuhan juga. Cuma hanya kita yang kurang meminta, kurang berusaha, kurang bermuhasabah dan kurang menggali hikmah dan kurang tawakkalnya. Marilah kita sama-sama berusaha menggali setiap ibrah dari perjalanan kehidupan kita kerana setiap langkah kita senantiasa Allah ada untuk mentarbiyyah kita. 


    Bagi mendapatkan mutiara di dasar lautan sana, terlebih dahulu kita perlu menaiki kapalnya. Sesudahnya perlu pula melalui lambungan dan hempasan ombak di lautan sebelum boleh terjun menyelam ke dasarnya seterusnya perlu pula mencari mutiara yang berselindung di dalam cengkerang!. 


    Mudah-mudahan Allah taala mengurniakan kepada kita ilmu yang bermanfaat, rezeki yang baik dan amalan yang diterima. Amiin Ya Rabb.. 




Rujukan :
https://ejournal.um.edu.my/index.php/JUD/article/view/3233/1302

Thursday, 1 March 2018

Rasa Bahasa..




Hari demi hari, usia kita semakin banyak bilangannya. Makin usia meningkat dewasa pelbagai suasana yang perlu sama dirasa, pelbagai mehnah yang perlu ditempa dan pelbagai dugaan yang perlu kita lalui setabahnya. Dalam kita berkelana, kita akan bertemu dengan pelbagai jenis bahasa manusia. lebih mudah kita katakan, bahawa bahasa yang sama tapi beza rasanya. 


  Wahai teman, bebas berbahasa bukanlah bermakna kita bebas memuntahkan segala kata, menzahirkan berguni rasa dan melontarkan segala emosi yang meluap di dalam dada, asalkan kita puas, maka selesailah segalanya. Teman, hidup ini bukan hanya kita sahaja yang mempunyai hati dan rasa. Setiap manusia yang kita jumpa semuanya mempunyai hati, jiwa, perasaan yang sama seperti  yang kita ada. Tidak rugi kita berhikmah dalam menyusun kata.


   Teman, meja diskusi bukanlah tempat untuk kita memberi arahan dan bersikap panas kepala. Kerana sikap begini selalunya tidak akan meraikan pendapat yang berbeza darinya. Meja ini juga bukanlah tempat untuk kita meninggikan ego kita, kerana keegoan hanya akan membuka pintu kepada kita untuk memandang rendah dan memperlekehkan pandangan ahlinya. Hargailah pandangan orang lain agar pandangan kita juga dihargai seisi ahlinya.


     Wahai teman, kita ini berdarah muda, masih bersemangat dan bergelora. Selalu sahaja kita tergopoh gapah dalam menentukan sesuatu perkara. Marilah kita raikan pandangan semua. Memohon pandangan dari yang lebih alim serta tidak meminggirkan mereka yang lebih tua. Kerana sebahagian mereka lebih tahu berbanding kita dan sebahagian mereka juga tidak akan memberi melainkan apabila diminta. Sebagaimana mutiara di dasar laut yang tidak akan dijumpa melainkan kita perlu dahulu menyelam dan membuka kerangnya. 


    Wahai teman, hidup ini ada pasang surutnya, ada turun ada naiknya, setiap kali kita membuka meja, maka diskusi pun bermula. Saat itu ada usul yang diterima, ada juga yang perlu ditolaknya. Justeru, janganlah kita berdukacita lalu merajuk ke hujung jendela apabila cadangan kita ditolak seisi meja. Apatah lagi janganlah kiranya kita merajuk dan mengangkat kaki serta keluar dari majlis gara-gara merasakan kita layak segalanya. Sebaliknya bersyukurlah kerana kita tidak akan menangung dosa di atas usul atau cadangan, seandainya ianya membuahkan keburukan yang tidak semena. Malahan, beristighfarlah jika cadangan kita itu diterima, kerana belum tentu ianya menjadi kebaikan apabila dilaksana. Tetapi seandaianya cadangan kita itu diterima dan ianya menjadi kebaikan, maka janganlah kita terlalu bangga kerana kita tidak pernah mengetahui apakah Allah taala menerima atau sebaliknya. 


      Ayuh teman, sama-sama kita berhikmah dalam setiap tutur bicara dan santun dalam tingkahnya.  Mudah-mudahan hari esok lebih baik dari yang sebelumnya. ^^

Wednesday, 28 February 2018

Rindu Biruan Laut...


Biru langit terbentang tenang..
Biru laut terhampar terang..

Dari penjara berbatu bata....
terbebas seketika ke alam nyata...

Beratapkan awanan redup... 
Pepasir halus mengusap lembut... 
Bayu semilir bertiup sayup.... 
Allah.. indahnya alam hati terpaut.... 

Musim silih berganti... 
Yang itu datang..yang ini pergi..

Sesekali hidup terduga, ujian bersilih..
Bagai kemarau, kemudian tengkujuh...
Hati galau kemudian merusuh..

Sedetik berehat dari gundah..
Di pulau tersadai berteduh singgah..
Sesekali bertenang mencicip secangkir hikmah..

Sesekali ujian menyimbah ... 
Level kesabaran perlu ditambah...
Medan dakwah sememangnya menuntut tabah...
Sebagaimana istifadah dari kisah Ninawa dan Yunus yang berdakwah... 

Kembali Pulang...


Tanggal 9 Oktober 2017.... 

Di subuh yang hening dan tenang, dirimu telah kembali ke pangkuan Tuhan, meninggalkan kami dengan bekalan ilmu dan limpahan pesanan... 

Di sepanjang hayatmu, disiplin diri menjadi landasan kehidupan, ketegasan berperinsip menjadi kunci dalam mematuhi segala syariat Tuhan, kesungguhan dalam bekerja membuatkan nilai hidupmu dari kaca bertukar permata yang begemerlapan...

Di sepanjang detik sakitmu, hatimu sungguh cekal dalam menerima... menerima takdir yang tidak langsung dijangka. Tidak berserah kepada nasib tidak juga mudah mengalah dan berputus asa. Menerima ianya sebagai takdir Allah taala. Dengan rekod kesihatan yang semakin keruh, akidah diri terus digenggam kukuh. Tiada siapa yang mampu menjamin kesudahan seorang hamba melainkan Tuhan Yang Esa. Pesannya kepadaku ... "KUN FAYAKUN"... Apabila Allah berkehendak maka akan jadilah apa yang dikehendakiNya. Sungguh...  Dia mengumpul seluruh semangat dari kalam Tuhannya.. dari doanya .... dia melawan penyakitnya dengan seluruh kudratnya... iya .. aku menjadi saksi dalam pertarungannya.. Luar biasa... 

Akhirnya Allah taala menjemputnya dan sesungguhnya Allah taala dengan sifat JalalNya telah memberikan sakit itu kepada ayahnda. Dengan sifat JamalNya Allah taala, bersama sakit itu datangnya sebuah belas ehsan dari Tuhan kepada hambaNya untuk menghapuskan segala noda dosa yang terakam sepanjang kehidupannya...


“Tidaklah seorang muslim tertimpa suatu penyakit dan sejenisnya, melainkan Allah akan mengugurkan bersamanya dosa-dosanya seperti pohon yang mengugurkan daun-daunnya”. (HR. Bukhari no. 5660 dan Muslim no. 2571).


~al-Fatihah~

Allahummaghfirlahu, warhamhu wa'afihi wa'fuanhu.

Ya Allah, ampunilah dia, sayangilah dia dan maafkan kesalahan-kesalahannya.

aamiin Ya Rabb....

Monday, 21 August 2017

Bebas Berterbangan..

                                          


21 Ogos 2017  perlahan-lahan matahari muncul di atas horizon timur. Mewarnai langit dengan rona kemerahan bersulam jingga dan perlahan-lahan kota kecil ini dibiasi dengan cahaya terang. Oh, pagi Isnin yang Indah! 


     Kedengaran juga kicauan burung yang singgah menyapa menghiburkan suasana. Aku memerhati dari tingkat 7 di bibir jendela. Nampaknya riang sekali mereka bersiulan bergurau mesra. Kita yang melihat, turut terulit bahagia! oh, nyamannya rasa!. ^^ 


     Melihatkan burung-burung itu, hati dipalit rasa sayu dan rindu.  Alangkah indahnya jika dapat berterbangan bebas begitu. Boleh menyeberangi sungai-sungai yang indah, dapat melintasi bukit bukau dan gunung ganang yang menghijau.  Jika serabut dengan kekalutan kota.. nah!  boleh sahaja mengibarkan sayap terus sampai ke pulau perhentian mahupun ke puncak gunung tahan sana.


     Mungkin itulah agaknya keindahan yang diperolehi dan dinikmati oleh para Syuhada, para penghuni syurga yang dibawa berterbangan bebas di dalam perut burung berwarna hijau. Dikatakan di bawahnya pula terdapat sungai-sungai yang mengalir dengan indahnya. Sambil meronda juga boleh pula memetik dan memakan segala buah-buahan yang enak terhidang. Sesudah itu mereka akan dibawa  pula ke suatu tempat yang digantung pelita-pelitanya yang diperbuat daripada emas di bawah Arasy Allah Taala..  Subhanallah!...... indah sungguh kita membayangkannya. Itu baru bayangan kita, yang sebenar sudah tentu jauh lebih hebat dari bayangan minda manusia.


     Jika di Dunia kita dapat menjelajah ke pulau-pulau yang indah dan sekiranya diberi pakej 2 hari 1 malam di resort yang sederhana tentu sahaja terasa begitu menakjubkan.! inikan pula diberi peluang terbang melayang sebebasnya tanpa perlu lagi gigih membeli tiket Air Asia  atau Mas yang mahal harganya tu untuk naik melintasi awanan. Tiada juga pakej resort dan hotel berbayar  dan semua kemewahan itu diberikan percuma ..Ya Mewah dan percuma! Hanya perlu menikmatinya sahaja! Pakejnya menarik bukan?! ^^


     Tapi itulah mahu menempatkan diri di situ perlu dahulu mendapatkan 'tiket bayaran'... Tiketnya adalah sekeping pas Syahid! Pas Syahid ini tidak boleh dibayar dengan dollar Amerika apatah lagi ringgit Malaysia! Tidak laku tahu!


     Hmmm .. kita sering memikirkan bagaimana untuk mati dalam keadaan syahid sekaligus mengelak dari kesakitan yang teramat ketika sakaratulmaut berlaku. Ya! seperti tamsilan yang dibuat. Ketika proses itu berlaku tubuh bagaikan direntap dengan kuat dan keadaan tubuh terasa seperti melecur keseluruhannya. ๐Ÿ˜ซ Sudah tentulah bila dibayangkan bayangan itu sangatlah menakutkan. Cuba bayangkan jari kecil yang halus jika terkena sterika tau minyak panas sahaja kita sudah menjerih kesakitan. Inikan pula seluruh badan. Aduh! terasa pahit dan merisaukan!


     Masih terngiang-ngiang di telinga, terimbas jelas wajah para murobbi yang dalam nadanya selalu sebak berpesan kepada anak didiknya. Pesannya, wahai anak-anakku PERBANYAKKANLAH BERDOA UNTUK MATI DALAM KEADAAN SYAHID.  kerana Rasulullah pernah menyebutkan sesiapa sahaja yang berdoa untuk mati syahid, berniat sahaja untuk mati syahid di Jalan Allah Taala, maka dia telah mendapat pahala orang yang mati syahid sekalipun dia mati di atas tilam. Terkesan dengan pesanan itu, marilah kita sama-sama menanam niat untuk mati syahid dan merugilah bagi kita jika tidak mempunyai cita-cita untuk mati dalam keadaan syahid. Sekurang-kurangnya sekarang mulalah memasang niat! 


     Sepertimana yang kita selalu menyanyikan dalam program-program kem jati diri dan sebagainya. Antara liriknya berbunyi "as-Syahid Amanina" iaitu 'Syahid adalah cita-cita kami'. Bersemangat sahaja tidak cukup untuk membantu merealisasikan matlamat kita. Matlamat kehidupan kita hanyalah Allah Taala. Setiap gerak langkah kita, mesti matlamatnya Allah taala. Mungkin inilah permulaan dalam mencapai cita-cita kita tadi. Ayuh! Perbaharui niat kita sekarang teman-teman!.


     "Sakittttt!" Tiba-tiba bergegar satu ward 7 selatan..benar2 mengejutkan. Teriakan kanak2  di hujung katil sana yang takut kpd jarum suntikan terus menjadi muzik hiburan hampir stengah jam. hehe... Burung2 tadi juga turut terkejut lalu terbang menghilang. Lamunan aku juga turut sama terbang melayang.. 


     Melihatkan beberapa pesakit terlantar keletihan akibat diserang penyakit kanser itu. Gambaran kertas ligat memutar di benakku. Sebaris ayat yang melekat kemas di dalam buku ditulis sang guru.  Aku pun baru tahu, rupa-rupanyanya mati disebabkan penyakit taun atau pada zaman ini diqiaskan kepada penyakit kanser, seseorang yang menghidapinya, kemudian dia berusaha untuk merawatnya lalu ditakdirkan Allah taala dia meninggal dunia. Maka dia digolongkan sebagai mati syahid akhirat. Kesakitan yang dilaluinya pula akan diganjari pahala. Mudah-mudahan mendapat syahid buat ayahnda dan semua pesakit di sini serta untuk kita semua hendaknya. Selagi ajal tidak menjemput pulang, kita teruskanlah usaha menambah baik amalan sambil bertawakkal penuh kepada Tuhan, Allah yang Maha Penyayang. 


     Ayuh! Sama² kita bangkit hari ini dengan perbanyakkan amalan dan bercita-cita untuk mencapai syahid.. Mudah-mudahan hari ini kita lebih baik dari semalam ^^ 


Siru 'ala barokatillah


Husm 
21 Ogos 2017

Saturday, 19 August 2017

Bersalut Selut!



Hitam….
Pucat dan Kelam…
Aku mati sebelum mati…..
Terasa tubuhku bersalut selut liat….
Hatiku pula berbalut dakwat gelap….
Berdosa….dan terus dalam nista….

Hari-hari terus bergulir pergi….
Hari kelmarin begini…
Hari ini juga begini….
Kitaran hidupku tak ubah seperti robot yang hidup di bumi…
Menari-nari tanpa sebarang maknawi…
Hidup buntu.. penuh mimpi…

Siang aku bekerja….
Malam aku berpesta gila…
Bagai esok sudah tiada….
Itulah hidupku………

Hari demi hari…
Hatiku makin diconteng dosa hitam pekat dan makin menggelap…
Terasa sesak…!

Suatu hari aku terbaca kata alim ulamak…
di contengan kertas di meja mamak…
tintanya.. “ Tanda Hati sakit..bilamana tidak seronok berbuat ketaatan namun, seronok apabila membuat penderhakaan pada Tuhan”….

Aku terdiam……
Bungkam….
Sayup-sayup kedengaran Azan di surau berdekatan….
Setelah belasan Tahun solat kuabaikan…
Hati disuntik supaya kembali ke pangkuan Tuhan...
Namun, langkahku kejang…..
Mahu pergi…tapi terasa terhalang…
Namun kugagahi jua untuk sampai padanya TUHAN…
Lalu dari situlah bermulanya titik kehidupan…
Kehidupan baru menuju ke dakapan Tuhan…

Kata teman….
Rasa bersalah melakukan kemaksiatan itulah cahaya keimanan….
Cahaya kepada titik kesedaran…
Yang menuntut kepada sebuah perubahan….

Terima Kasih Wahai TUHAN kekasih alam….
Walau diriku karam di tengah lautan..
Engkau masih menghantar bahtera sinaran memutik jalan perubahan.. 

Terima Kasih Ya Rahman... 

19 Ogos 2017



Seperti biasa .. subuh yang hening... Usai solat subuh di tepi katil wad 7 selatan...

Pintu jendela luas Ku kuakkan  ... Ah......Udara pagi!

Pagi yang Segar bugar dan nyaman.. Hari ini juga keadaan ayahnda lebih tenang dari hari2 semalam walaupun masih kelemasan namun tidak selelah dan selemah seperti sebelumnya. Ruang legar zon merah ward kecemasan HUSM masih terimbau cemas dalam kotak fikiran..

Kelihatan juga Jalan raya yang luas terbentang mula sesak dengan kenderaan yang lalu lalang.. masing2 memulakan perjalanan...mesin-mesin di hospital pula mula membuka langkah kanan.. ditolak ke sana ke mari dengan iringan irama yang sedikit menakutkan ...

Hmmm.. ternyata bila segala bunyi ini diadunkan .. sekurang2nya ia menjadi suatu hiburan... Tidaklah terlalu kesepian yang boleh menjelmakan kegusaran..

Aku memerhati di sekeliling ward .. masing2 sibuk menenangkan pernafasan melalui mesin oksigen yang dikhaskan.. sekali sekala aku menghela nafas yang panjang... Terselit beribu perasaan kasihan... aku jadi penasaran...

Aku termenung lama ke luar jendela menembusi awanan... alangkah sombongnya aku di bumi Tuhan... sudahlah diberi pinjaman tubuh badan... Stok oksigen juga tidak pernah diminta bayar oleh Tuhan..di sini semuanya berbayar termasuklah oksigen... tapi.. kenapa payah benar untuk menzahirkan kesyukuran.. Nikmat Tuhan jarang sekali untuk dibilang .. dugaan Tuhan ? Hmmm... Cepat benar kita membuat hitungan...

Setelah nurse menyuntik ubat ubatan di lengan.. selang 5 minit kemudian ayahnda tertidur tenang... Aku pula mula melabuhkan diri di kerusi dan mula meregangkan urat2 besi yang kejang...

Nafasnya masih lagi belum lancar dan sempurna... Garis kedut dan kulit mengecut semakin jelas Kelihatan pada wajahnya tuanya.. Ya .. memang umurnya tidak sepadan dengan wajahnya.. tapi itulah .. kesan 'chemotherapy' dan gangguan sistem tubuhnya menyebabkan dia kelihatan tua dari umur sebenarnya.. pakcik sebelah pun beza umurnya 20 tahun lamanya .. tapi kelihatan mereka seakan akan sebaya..hmmm ..

Jam sudah menunjukkan pukul 10 pagi.. kebanyakan penduduk ward 7 selatan ini sedang mengembara ke lain-lain destinasi mimpi.. barangkali juga kesan dari ubatan yang dimasukkan tadi..

Suasana kembali sepi... Hanya kedengaran bunyi enjin2 kereta dan Lori yang sibuk dgn urusan sendiri .. kadang-kadang disulami juga dengan bunyi jiran-jiran kebatukan dan menjerih perlahan kesakitan  ..

Sungguh.. Allah menghantar aku ke sini bagi membuka mata yang dihijab oleh Nikmat yang gagal dimanfaatkan.... Jika direnung dengan mata hati yang paling dalam.. Nikmat tubuh badan serta kesihatan Yang Allah berikan tidak ada sebarang gantian..

Satu batang tubuh kita dipenuhi oleh sistem dan 'peralatan' original yang sangat canggih.. rosak sahaja satu ia akan memudaratkan satu perjalanan tubuh.. Nah.. sungguh banyak alatan yang dicipta oleh manusia bagi menampung kerosakan organ di batang tubuh manusia ... Tapi semuanya tidak langsung boleh menyamai dengan fungsi yang asal dan tetap juga semuanya mempunyai kesan dan risiko sampingan yang tersendirinya..

Aku jadi terpikir juga.. Di saat Allah memberi pinjam dengan sempurna.. kita tidak menggunakannya dengan semaksimal yang ada.. di saat Allah menariknya.. barulah kita pun sudah terhantuk baru tergadah nampaknya .. itupun kalau ada rasa .. hmmm ... Ya Rabb ampuni kami.. ๐Ÿ˜”

Ternyata... Allah ingin mengajar kita dengan Sifat JalalNya bagi menzahirkan sifat JamalNya.. ALLAH menguji tanda dia meyanyangi hambaNYA... hambaNYA sudah makin menjauh lalu DIA tarik mendekat.. Maha Penyayangnya Allah Taala kepada kita..

Ujian seseorang bukan untuk dirinya sahaja bahkan juga untuk orang disekelilingnya jua.. Ujian sakit ini untuk ayahnda.. tapi bonda jua diuji dengan kesabaran dan ketabahan  dalam menempuhi segala onak duri pelayaran dengan memikul tanggungjawab yang dahulunya dilakukan bersama, tapi kini terpaksa memikul beban yang berlebihan pula...serta tak lupa juga kesetiannya pada tanggungjawab disisi suami serta anak² lainnya.. anak² juga turut teruji sama.. teruji dengan tanggungjawabnya terhadap orang tuanya.. membenam sifat amarahnya .. melawan sikap tidak sabarnya.. melakukan pengorbanan masa .. tolak ansur dan sebagainya.. dimanapun posisi kita berada.. jangan pernah merasakan kita lebih terpaksa dari yang lainnya.. Orang lain lebih hebat pengorbanannya.  Sedangkan kita hanyalah memerah keringat sekangkang kera.. fikirlah begitu agar hati dan jiwa kita lebih positif dan sentiasa terdorong untuk melakukan kebaikan dan ketaatan..



Wahai  Allah… Yang Maha Pengasih.. lagi Maha Penyayang...
Kami memohon dengan sifat RahmanMu dan RahimMu....
Sayangilah dan kasihilah kedua orang tua kami..
sebagaimana mereka menyayangi dan mengasihi kami di masa kecil kami....
Berilah kami kekuatan dan kesabaran untuk merawat dan slalu mendoakan kedua org tua kami, 
sebagaimana mereka dulu slalu sabar merawat dan slalu mendoakan kami...

Yaa Allah… Yaa Ghaffar… Yaa Ghafuur… Yaa Afuwwu… Yaa Rauuf…
Ampunilah segala dosa dan kesalahan kedua orang tua kami selama hidupnya di dunia, baik yang disengaja ataupun yang tidak disengaja, baik yang nyata mahupun yang tersembunyi.
Yaa Allah... Bagi mereka yg pernah tersakiti oleh ucapan dan tindakan kedua orangtua kami, baik yang sengaja ataupun tidak, jadikanlah agar mereka ikhlas, ridho dan memaafkan kesalahan orangtua kami.

Yaa Allah… Yaa Salaam… Yaa Mukmin… Yaa Muhaimin...
Khusus utk Ayahanda kami yang sedang terbaring sakit... 
Jika Engkau berkenan mengangkat penyakitnya, berilah kesembuhan dan limpahkan baginya kesehatan sebagaimana sebelumnya, sehingga kami bisa berkumpul dan bersama lagi...

Namun, jika Engkau berkenan menjadikan penyakitnya sebagai penghapus dosa-dosanya di masa lalu,
 yaa Allah… 
Hilangkanlah segala rasa sakitnya, ringankan penderitaannya, dan gantikanlah dengan keinginan untuk selalu berzikir menyebut namaMu, yaa Allah... 
Jadikan lidah dan bibirnya slalu basah menyebut asmaMu, ya Allah... 
Jadikan hatinya selalu sadar mengingatMu, yaa Allah... 
Berikan kesempatan baginya untuk selalu mengucap Laa ilaaha illallaah di sepanjang akhir hidupnya,
yaa Allah... 
Karuniakanlah husnul khootimah baginya, ya Allah... Dan jauhkan darinya shu'ul khootimah...
Karuniakanlah husnul khootimah baginya, ya Allah... Dan jauhkan darinya shu'ul khootimah...
Karuniakanlah husnul khootimah baginya, ya Allah... Dan jauhkan darinya shu'ul khootimah...

Yaa Allah... Jika Engkau berkenan memanggilnya pulang ke pangkuanMu... 
Panggillah beliau dengan sebaik-baik dan selembut-lembut panggilan, yaa Allah...
Jadikanlah beliau ikhlas dan ridha memenuhi panggilanMu, yaa Allah...
Jadikan pula kami semua putra-putrinya, cucu-cucu dan cicit-cicitnya ikhlas dan ridha dalam melepasnya...
Jangan biarkan ada hambatan dan ganjalan sekecil apapun, baik yang nyata maupun yang tersembunyi, yang bisa menghalangi perjalanannya menujuMu, yaa Allah...

Yaa Allah... Yaa Aliim... Yaa Salaam....
Engkaulah yang maha mengetahui dan menguasai segala urusan...
Engkau pula yang tahu apa-apa yang terbaik bagi seluruh hambaMu, yaa Allah...
Berikanlah yang terbaik pada kami semua, kepada Ayahanda kami yang sedang terbaring sakit, dan kepada kami semua putra-putrinya, cucu-cucunya dan cicit-cicitnya... 
Kami pasrahkan segala urusan kami kepadaMu, yaa Allah...

Allahumma sholli wa sallim wa baarik 'alaa sayyidina muhammad... Abdika wa nabiyyika wa rasulika... Nabiiyil 'ummiyyin... Wa 'alaa aalihi wa sohbihi ajma'iin...

Subhaana robbika robbil'izzati 'amma yaasifun... Wa salaamun 'alal mursalin... Walhamdulillaahi robbil'aalamiin...


HUSM 
19 Ogos 2017