Saturday, 29 December 2012

jiwa yang ketandusan..




Sayu.

Tidak keruan.

Terasa kosong.

Rindu.. rindu yang amat. Tapi tidak tahu rindu kepada siapa.

Terasa ia jauh.. tidak terjangkau.

Pernahkah kita merasai perasaan yang sebegini? Terasa kosong.. merindui sesuatu yang tidak ketahuan. Terasa satu kesengsaraan yang mendera hati dan perasaan. Hati meronta-ronta minta diisi. Pada saat itu, ketahuilah sesungguhnya bahawa hati dan jiwa yang kosong itu meminta untuk diisi dengan cinta. Ya. CINTA. Seringkali kita memburu cinta manusia untuk mengisi kekosongan jiwa itu. Seringkali kita belai perasaan yang tidak keruan itu dengan mencintai manusia. Dan, kita pun terasa hati yang meronta-ronta menderita itu terisi. Rasa gembira. Bahagia. Ahh.. definisi cinta ini terlalu luas. Hanya kita sahaja terkadang menyempitkan definisi cinta itu.

Namun.. jauh di lubuk hati yang terdalam.. sesungguhnya kita merindui kasih sayang dan CINTA-NYA. Ya.. tiada siapa yang mampu menafikan hakikat fitrah ini. Sejauhmana kita hanyut. Selama mana kita lalai dan alpa. Bertahun-tahun kita mengingkari perintah dan larangan-Nya. Percayalah. Pada satu saat, akan terdetik di hati untuk kembali kepada-Nya. Kerana, di sebalik kebahagiaan dan kegembiraan yang kita kecapi, kesenangan dan kemewahan harta yang kita miliki, tidak mampu untuk mengisi kekosongan hati yang punyai fitrah untuk hidup berTUHAN.

Bukankah kita telah bersaksi kepada-Nya sejak azali lagi bahawa hanya Dia Tuhan yang kita sembah. Hidup dan mati kita hanya kerana-Nya. Tapi apabila diturunkan ke bumi, kita lupa semua saksi dan janji kita itu. Ahhh… sedihnya hati mengenangkan kekhilafan diri selama ini. Namun, jalan pulang itu sentiasa terbentang seluas hamparan langit-Nya. Malah lebih luas daripada itu. Tidak terjangkau. Tapi, kenapa hati dan tindakan tidak selari? Hati mengiakan keinginan untuk kembali kepada-Nya. Tetapi tindakan seolah-olah menentang. Takut. Takut untuk meninggalkan kebiasaan-kebiasaan yang enak dan lazat pada permukaannya tapi membawa kesengsaraan pada dasarnya. Tidak mahu keluar dari comfort zone. Ahh.. mungkinkah kita akan hilang segala-galanya andai menyahut seruan-Nya? Hilang kawan, hilang harta, hilang cinta dunia. Harus meninggalkan our great pleasure thing. Ye lah.. siapa tidak suka untuk berseronok, hang out berfoya-foya dengan kawan-kawan melakukan aktiviti yang disukai (tapi melalaikan malah membazir!)

Sebenarnya kita mengakui ketakutan-ketakutan tersebut secara diam-diam. Tidak mahu keluar dari comfort zone sebenarnya. Tidak mahu meninggalkan kebiasaan-kebiasaan yang menyeronokkan tapi merosakkan jiwa. Ahh.. kita sendiri cukup faham. Kita sendiri cukup mengerti. Semakin lama kita menafikan fitrah diri kita, semakin terseksa jiwa dan batin kita. Ohhh.. andainya kita meninggalkan aktiviti-aktiviti yang melalaikan itu, ia bukanlah pengakhiran dalam hidup kita. Cuma, ia sebagai nilaian kepada sebuah kematangan dalam diri untuk mengutamakan antara keperluan dan kehendak.

Dari itu, yakinlah. Bahawa sesungguhnya kita tidak akan rugi sebesar zarah pun andai kita menyahut seruan untuk kembali kepada hidup berlandaskan syariat-Nya. Tinggalkanlah segala kelalaian-kelalaian dunia. Kerana sesungguhnya, di situ akan kita temui ketenangan yang hakiki. Ketenangan yang abadi. Cukuplah dengan rasa hidup bertuhan. Kita akan gembira. Kita akan tenang dan bebas dari segala kegusaran fatamorgana dunia yang menipu. Sudah lama kita bermain-main di dunia ini, marilah kita sama-sama pulang kepada fitrah dan tujuan utama kita diturunkan ke dunia ini.

Dan sesungguhnya, kita masih lagi seorang manusia. Bukanlah meninggalkan dunia itu bermaksud mengabaikan kebajikan dan keperluan kita di dunia. Tapi, seiringkanlah segala aktiviti kehidupan di dunia dengan persediaan untuk ke negeri yang kekal abadi. Islam tidak pernah mengasingkan antara kehidupan dunia dan akhirat. Tapi, ambillah dunia secara berpada-pada. Dan bersungguh-sungguhlah berusaha untuk mempersiapkan diri ke akhirat. Insya Allah, di sana akan kita temui dan nikmati erti sebenar sebuah kehidupan.

perkongsian drp : 


:: Tasbih Resah ::



Di keheningan malam yang sepi...
hanya kedengaran titisan hujan yang menyirami bumi...

Pada ketika itu..
hatiku terketuk laju...
jiwaku mengalun sayu...

fikirku pula hanyalah satu....
"sebenarnya..ke mana hala tujuku??!"
getus sanubariku...

Ahhh.....
Sungguh aku buntu!...
buntu memikirkan hidupku...
buntu memikirkan amalku...
buntu memikirkan makna imanku....
buntu memikirkan apakah sebenarnya arti hidupku..

Allah......Allah....Allah... 

Aku hanya mahukan ini.... 

hanya mahukan Allah di hatiku...
hanya mahukan Allah disisiku..
hanya mahukan Allah dalam fikirku...

tapi seringkali aku terkandas dengan hatiku...
seringkali aku tertewas apa yang ku rasa disekitarku...
seringkali aku kalah dalam fikiku......

konklusianya disitu..
aku seringkali tewas dengan hidupku...

walaupun...
hijrah telah kita lalui..
doa telah kita panjati...
perubahan seringkali kita ikuti...
tetapi ingatlah semuanya masih belum mencukupi....
Allah sedang mentarbiyah hati kita ini wahai diri...
oleh itu teruskan bermujahadah wahai hati...

teruskan mencari...
teruskan mengisi..
kelak..
hati yang kosong itu..
pasti akan terisi...

terisi dengan kerinduan..
terisi dengan amalan..
terisi dengan ilmuan..
terisi dengan Kecintaan...

Yakinlah.. 
Allah sedang melihat mujahadahmu... 
Allah sedang memerhatikanmu...
la taiasu..la taiasu... 

Hati dan Jiwa yang KOSONG..
Pasti..Pasti akan TERISI..Suatu hari nanti...

Ya Allah..bantulah aku mencapai redhomu....
bantulah aku mencapai cintamu...
benarkan aku berada dalam pelukan kasih sayangmu...Ya Allah........ hanya kepadamulah aku bermohon Ya Allah.. Sesungguhnya engkaulah yang Maha Memahami lagi Maha Mengerti... Amiin Ya Rabb..



Wednesday, 5 December 2012

~bila ditanya soal Cinta~

Dengan lafaz Bismillah...kumulai kalam kali ini dengan penuh kesyukuran..

Mungkin pada waktu ini ramai orang, yang rohnya sedang ligat bermain tanpa didukung oleh sang jasad yang selalu menemani di siang harinya.... Pagii ini, aku tekad tidak mahu terjerat dengan keasyikan pagi yang selalu memerangkap.. PAGI!! Orang yang Hebat hidupnya sentiasa PAGI ya teman2!

Permulaan hari ini cukup nyaman dan tenang... kelihatan di luar jendela sana...hujan berdikit-dikit membasahi bumi Terengganu Darul Iman....ahh..... tenang...sejuk..nyaman..Semoga pagi ini penuh rahmat dan keberkatan....

Teman-teman..

Pagi ini aku mahu berkongsi tentang suatu perkara..yaitu mengenai "Cinta"... Nah.. apabila melihat perkataan "cinta"....mungkin banyak tafsirannya pada kalian semua... ada yang suka..., ada yang bahagia..dan tak kurang juga, ada yang rasa "geli" entah kenapa... hehe.. Jangan risau ya teman2... aku bukan ingin mengajak kalian untuk bercinta tetapi sekadar berborak-borak menyelongkar apa artinya CINTA...

Jika selalunya..aku sering mengelak dari berbicara hal cinta...namun lama-kelamaan hal ini semakin banyak ditanya..akhirnya aku terpaksa menyelongkar juga.... Sehari dua lepas...aku didatangi oleh sahabat seperjuangan sepeneman, beliau bertanya mengenai hal cinta sesama manusia... Mudah cerita..., Jatuh cintalah agaknya ya.. ^_^.... Ah..... Sekali lagi aku jadi bingung tidak tahu rasa... bukan kenapa..tapi selalunya beginilah jadinya... SOAL CINTA... Ah!...kritikal bagiku... bila ditanyakan kepadaku... adakah (keadaan ini) dinamakan cinta? atau, adakah aku sudah jatuh cinta?..atau, apa benar ini cinta?.. atau mcm mana sebenarnya cintaa tu?...Perasaanku ini adakah ianya sebuah Perasaan Cinta, minat, ataupun sekadar suka?... Ah... persoalan2 ini benar2 mengujiku...

Jika ditanya mengenai apakah rasa cinta itu...jujurnya aku sendiri tidak pasti bagaimankah rasanya perihal orang bercinta... diri ini tidak pernah merasa dan cuba untuk merasa.... Setiap orang punyai pendapat yang berbeda...aku juga sama.., pada pendapatku... Cinta itu misteri dan tersembunyi... payah utk didetect.. dan sangat MAHAL nilainya juga... tidak semsetinya...yang bercinta sebelum nikah itu adalah Cinta... tidak semestinya perasaan kita terhadap seseorang itu, juga cinta...kadang2 kita tertukar antara minat dan suka...

Pernah suatu hari, aku bertanya pada senior yang juga  merangkap guru tambahanku.. "kak...klw setiap hari...dan pada waktu ketika...pada masa-masa tertentu, fikiran kita terlintas wajah si dia, bukan sekali, bukan dua kali..tapi berkali2..datang tidak menentu masa..x payah dijemput...x perlu diundang pun..., apakah tandanya? adakah itu dinamakan cinta??...soalku..yang agak musykil... Kemudian.. dia merenungku dengan tenungan yang tajam sambil bibir tak lekang meleret senyuman manis... "ehemmm"... dia berdehem penuh persoalan.. kemudian menyambung.. itu bukan CINTA tapi ANGAU namanya!.. "hahaha".. serentak kami ketawa..  hmm...kalau difikirkan semula... ada betulnya juga itu angau, bukannya cinta...

Ada juga sahabat bertanya.. "ukhti.., ramai orang yang nk kawen time lepas study...kalaulah.."kalaulah" cinta itu datang pada ukhti..time belajar ni..mcm mana ya? .. ramai yang bertanya..hakikatnya bukan ingin mengetahui jawapanku..tetapi mereka ingin mencari solusi tentang permasalahan mereka... Sejujurnya, apabila ditanya soalan begini..aku agak lama untuk menjawabnya..takut terjerat diri...takut termakan hati dan takut terbuat janji... Seperti selalunya, setiap orang berbeda cara pikirnya..begitu juga aku, punyai pendapat yang berbeda... bagiku... soal nikah kawen adalah soal yang besar..perlu kepada ketelitian dalam membuat keputusan... sememangnya perancangan ke arah tersebut adalah setelah tamat belajar .. namun, kita hanya mampu merancang...hakikat, dan selayaknya yang tentukan adalah ALLAH yang Maha Bekuasa... Hati kita ada yang Hak..ada penciptanya, yaitu Allah 'Azza wajalla... DIA berhak untuk meletakkan rasa cinta di hati kita...dari yang tiada kepada ada... jadi di sini aku berlapang dada... jika sudah bersedia.. apakah salahnya.. teruskan aja!.. ^_^

Malas sudah rasenya ingin terus lanjutan berbicara mengenai Cinta..,kerana ade pesanan teman2.. Kurangkan bercakap mengenai persoalan HATI...Tapi Banyakkan mengingat Mengenai MATI... Namun, untuk akhirnya, ingin ku jelaskan juga soal cinta..


Menurut hadis Nabi, orang yang sedang jatuh cinta cenderung selalu mengingat dan menyebut orang yang dicintainya (man ahabba syai'an katsura dzikruhu), kata Nabi, orang juga bisa diperbudak oleh cintanya (man ahabba syai'an fa huwa `abduhu). Kata Nabi juga, ciri dari cinta sejati ada tiga :
(1) lebih suka berbicara dengan yang dicintai dibanding dengan yang lain,
(2) lebih suka berkumpul dengan yang dicintai dibanding dengan yang lain, dan
(3) lebih suka mengikuti kemahuan yang dicintai dibanding kemahuan orang lain/diri sendiri.

p/s : Bagi orang yang telah jatuh cinta kepada Allah SWT, maka ia lebih suka berbicara dengan Allah Swt, dengan membaca firman Nya, lebih suka bercengkerama dengan Allah SWT dalam I`tikaf, dan lebih suka mengikuti perintah Allah SWT daripada perintah yang lain. 

6/12/12
Pulau redang Terengganu Darul Iman..