Wednesday, 2 January 2013

lamaran itu..perlukah?

Hari berganti hari... minggu pula silih berganti.. bulan juga berkunjung pergi....  sedang..
Mentari bertukar bulan... malam bertukar siang.... Ahhh....nayata kehidupan ini tidak ke belakang sebaliknya ia terus ke depan... yang kecil menuju kedewasaan...yang mentah semakin matang...

Fenomena kawen lewat berterus terusan!.. tidak layak rasenya mahu membuka topik seperti ini... kerna usia baru menjengah 20-an.. namun, kata orang.., walaupun masih muda, matang itu perlu, perancangan ke hadapan perlu ada..hala tuju kehidupan perlu dirangka agar hidup semakin berjaya... fikiran kita mestilah ke depan..perancangan kehidupan mestilah mapan..persediaan pula mestilah berterusan..

kekadang, bila kita pegang buku perihal nikah kawen, kata orang sekeliling, "sudah sampai seru nk kawen.." yelah... abang2 dan kakak2 sekalian... nikah kawen ni suatu perkara yang besar... bila dah besar..perancangan pun kene besar, persediaan pun kene besar... bukan 2, 3 hari nk kawen baru kene baca bab nikah kawen, fiqh munakahat pun baru nk khatamkan.. jiwa perlu besar, fikiran juga perlu besar..


hmm.. topic ini dibuka, bukan utk suka2 sebenarnya... jauh di sudut hati yang paling dalam.. terselit bermacam-macam persoalan... aku hidup di perantauan...sekali sekala pulang sebentar ke kampung halaman.... tatkala berada di perantauan... bab nikah kawen sering menjadi pilihan teman2... namun, ramai juga yang masih bingung dengan keadaan.,, seringkali terjerumus ke dalam kapel yang jahanam.. Ah...ini semua wajib dihentikan.... namun, , bukan isu itu yang hendak kubicarakan... topik kahas hari ini.. adakah "lamaran" itu perlu???

seringkali bab ini menjadi pilihan, baik di kampung halaman, di rumah teman2, di kuliah sepengajian..memang topik ini payah utk dilepaskan... gara-gara..kuantiti muslimah 'menganggur' semakin banyak kelihatan.. Lamaran seorang Adam kepada hawa itu biasa kita dengar dan kelihatan..namun, lamaran hawa kepada Adam..agak janggal utk diperkatakan... pribahasa perigi mencari timba sering menjadi kunci hujahan buat orang2 lama yang berpengalaman... namun, pribahasa itu tidak lagi relevan, hakikatnya ia tidak pernah relevan, sejak dulu, kini dan selamanya..

Segan! Malu!..Tak patut! Tak Manis! Tak Sopan! BukanAdat! Tak tahu Malu!... hmm.. inilah sebenarnya kunci, kunci kepada sebuah pintu kehidupan.. kunci yang dipegang bukan utk dibuka, sebaliknya utk dikunci dengan serapat-rapatnya...

teringat pada kuliah usul fiqh yang lepas, yang dikemudi oleh Al Fadhil Ustaz Syed, beliau memesan kepada kami kaum muslimat... "Ana berpesan kepada kamu semua wahai muslimat sekalian, jika kamu terjumpa mana2 muslimin yang baik akhlaknya, senang melihatnya, yang boleh buat jadi suami.. Maka lamarlah dia segera!"... "haaahhh" tika itu...riuh skelas, muslimin tertunduk diam..muslimat pula riuh merah memadam.. "malu la ustaz".. kedengaran 2, 3 suara yang kemukakan isi hati dengan penuh sopan.. tambah ustaz Syed lagi.. "MAlu? ape yang nk dimalukan? sedangkan Siti Khadijah pergi meminang Nabi.. tambahnya lagi.. Jika Kamu malu...Maka Kamu tidak akan kemana-mana.. Kuantiti Adam yang berkualiti semakin mengecil... bilangan muslimat yang berkualiti pula semakin meningkat naik... sebab itu kamu dulu yang perlu pergi melamar mereka.. kerana biasenya mereka yang berkualiti ini tidak sempat pun berfikir mengenai hal ini.."

Usai..kuliah pada hari itu, semua bagaikan terkene pukauan...ape tidaknya.. semuanya mengelamun tenang ke awan.. lihat shj bilangan Muslimin di kuliah.. hanya 8 orang.. jika dibandingkan dengan muslimat hampir 32 orang... walaupun hakikatnya pahit utk ditelan...namun, hampir semua mengakui kebenaran.... statistik di Malaysia menunjukkan..masih ramai muslimat yang lebih umur belum berkahwin atau andartu pada bahasa seangkatan..

Apabila melihat di sekeliling...memang terselit seribu kebenaran... di kalangan sahabiah sendiri masih ramai yang melepasi had umur 25 tahun, yang  masih belum menjumpai calon yang diimpi...  selepas dikoreksi..calon itu ramai, namun, ramai juga yang terlepas, akibat dari menunggu lamaran dari si dia... akhirnya orang lain yang melamar dahulu..maka terlepaslah satu persatu......

teringat pula kisah seorang murabbi ini, beliau seorang yang aktif dengan gerak kerja dakwah..sering dundang menghadiri ceramah2 di sekolah2, masjid, surau dan sebagainya... pada tika itu,, beliau masih lagi solo dan tidak beristeri... namun, peminatnya di kalangan kaum hawa memang ramai..x kurang juga yang menaruh harapan tinggi, mahu menjadikan ustaz sebagai teman hidup... namun, akibat menunggu, semuanya melepas sepi... ape tidaknya, apabila ustaz menerima pinangan daripada seseorang nun jauh dari selatan sana yang juga salah seorang pendengar kuliahnya... ternyata, yang sebenarnya, bukan kita shj yang menunggu, "mereka" juga sedang menunggu sama...

P/s : hakikatnya perasaan malu seorang wanita itu sangat tebal berbanding lelaki dlm perihal ini... coretan ini hanyalah perkongsian luahan pemikiran semata-mata utk membuka mata bagi kita semua sang pembaca... hakikatnya penulis juga sama sperti muslimat lain di luar sana, masih belum bersedia menolak perigi ke arah timba.. ^^


p/s 2 : Wanita menawarkan diri kepada lelaki yang soleh. ❀ ܓ
Kebiasaannya, masyarakat memandang wanita ini dengan pelbagai pandangan yang tidak baik. Mereka sering digelar dengan pelbagai gelar yang tidak sedap didengar seperti galak, gila jantan, gila menikah dan sebaginya yang meruntuhkan moral.

Sedangkan ia antara berlaku dizaman Rasulullah ﷺ dan ia dii’tiraf oleh baginda ﷺ akan keharusannya.
Dari Thabit al Bunani; ia berkata: “ Ketika aku bersama Anas,sedang ia bersama puterinya, Anas berkata: “ Telah datang seorang wanita kepada Rasulullah menawarkan diri kepadanya, ia berkata: “ Wahai Rasulullah ﷺ, aku datang untuk menghibahkan diriku untukmu.” Maka puteri Anas berkata: “ Alangkah tidak malunya orang itu, oh alangkah hinanya!” Anas berkata: “ Dia lebih baik darimu. Dia menginginkan Nabi ﷺ, maka ia menawarkan dirinya sendiri kepada baginda ﷺ.” (Hadis riwayat al Bukhari)




No comments:

Post a Comment